Tag Archives: biaya

Perbaiki atau Beli Baru?

Apabila barang kita rusak baik ringan maupun berat, maka kita mempunyai dua pilihan yaitu memperbaiki atau membeli barang sejenis yang baru. Manakah pilihan yang lebih ekonomis? Mungkin beberapa pengalaman saya di bawah bisa menjadi contoh.

Saya mempunyai motor bebek tahun 2007, hampir 7 tahun sudah menemani saya di Jakarta. odometer menunjukkan 52.000 KM atau bila di rata-rata telah berjasa mengantar saya sekitar kurang lebih 25 KM per hari. Dan selayaknya kendaraan yang sudah berumur, sepeda motor ini mulai bermasalah. Mulai dari lampu dekat yang tidak nyala karena kerusakan elektrikal, banyak bunyi-bunyi asing, dan indikator bahan bakar yang mulai ngaco.

Beberapa waktu lalu saya servis di bengkel milik sepupu istri saya di bilangan Jatiwaringin, ternyata ada beberapa sparepart yang rusak lalu saya meminta untuk diganti saja. Ternyata memakan biaya sekitar 600 ribu. Motor jadi lebih enak dikendarai dan bunyi-bunyi asing pun berkurang. Servis besar saya yang pertama sejak 5 tahun terakhir.

Ternyata setelah melihat harga motor sejenis, untuk harga baru sekitar 16 jutaan, sedangkan harga pasar untuk motor saya sekitar 6 juta. Lalu saya berpikir, manakah yang lebih ekonomis antara menjual motor lama dan membeli motor baru atau mempertahankan motor lama.

Setelah pengamatan yang (tidak begitu) mendalam disertai tanya jawab dengan beberapa montir, perawatan sepeda motor tidak terlalu mahal dan rumit. Katakanlah saya menyisihkan 50 ribu sebulan atau  600 ribu setahun untuk pemeliharaan motor, sudah lebih dari cukup. Hal ini jauh sekali dibandingkan dengan selisih harga motor yang mencapai 10 jutaan. Selama kerusakan sepeda motor masih dalam tahap ringan dan wajar menurut saya lebih baik dipertahankan karena replacement cost yang cukup tinggi.

Lain lagi dengan ponsel, suatu ketika ponsel saya jatuh ke dalam kubangan dan terendam air untuk beberapa lama. Setelah itu ternyata mati total. Untuk memperbaikinya saya rasa lebih dari harga pasarnya yang hanya sekitar 700 ribu, karena pasti akan ganti IC, LCD, dll. Sedangkan untuk membeli baru hanya dibutuhkan dana sekitar 700 ribu – 1 juta. Intinya adalah dana dan usaha yang dikeluarkan untuk memperbaikinya lebih besar daripada membeli baru. Akirnya saya putuskan untuk membeli baru ponsel seharga 999 ribu.

Sparepart ponsel berbeda dengan sparepart berkala seperti sepeda motor, mereka lebih spesifik dan jarang langsung ready stock.

Bagaimana dengan anda? 🙂

5 Komentar

Filed under Gw Aku Kula Ambo

Anomali biaya haji

Hajj

Urutan Pelaksanaan Haji

wew di metro dibahas tentang penyelenggaraan haji, how come qta setor 25 juta untuk berhaji 5 thn k depan dan tidak ada returnnya

padahal kalo diinvestasikan k reksadana bisa dapat return 10-35% per tahun,, diapain itu hayoo uangnyaaa?

lebih setuju pake standar emas saja, yg mau ngetek haji setor emas sekian gram. dasarnya harga emas aja lebih adil

harus ada laporan, uang yang disetor diputar kemana dan dipakai untuk biaya apa? kalo perlu dimuat d koran

salah 1 pejabat DJPB waktu saya tanya tentang uang haji ini juga angkat tangan, katanya “tiap instansi punya mainan sendiri2 mas”

wew,, jadi kementerian2 ngurus negara ini cuma ‘mainan’?

mahal gpapa deh, pokokna berikan return uang jemaah haji yg mengendap. Jangan malah blg, ‘mau haji kok makan bunga’

kan return bukan hanya bunga, kan bisa berupa bagi hasil ato capital gain saham

peran ganda pemerintah sbagai regulator dan penyelenggara haji perlu dikaji ulang, apakah efisien. Mungkin perlu ditenderkan

sehingga umat muslim yg mau haji bisa dengan biaya yg lebih murah,, karena haji ini WAJIB bg yang mampu

dengan mahalnya haji, sudah berapa orang yang dihalangi untuk menunaikan kewajibannya

apabila biaya haji terjangkau, bayangkan pahala yang diperoleh telah mengakomodasi sekian juta orang untuk haji

apabila haji sudah murah, maka perlu regulasi untuk pemerataan jamaah haji. Sehingga tdk ada lg yg haji berkali2

mungkin diterapkan, boleh haji lagi setelah sekian tahun dari haji terakhir. Sehingga cakupan haji lebih luas

kalo jaman abubakar kaum yang menghalangi umat membayar zakat diperangi

berarti kaum yang menghalangi umat berhaji juga diperangi?

karena zakat dan haji sama-sama Rukun Islam

sekian twit2 ttg #biayahaji maaf jika ogut sotoy,, CMIIW ya agan2

Tinggalkan komentar

Filed under piece of mind