Banyak banget sih Hypermarket dan Minimarket,,,

Menjamurnya Hypermarket ( Carrefour, Giant,dll ) dan Mini Market (Alfamart, Indomart, dll) telah mengubah gaya hidup masyarakat menjadi lebih kapitalistik dan disadari atau tidak mematikan ekonomi rakyat kecil,,

Contoh kecil aja, Ibu Yani, rekan kantor gw punya anak cewek yang gak mau belanja kalo gak di Mart-mart ituh

“Des, beliin gula di sebelah donk. Gula kita abis ni,,”

“Ah mama, malu donk beli di warung sebelah. Entar deh kalo aku ke Alfamart tak beliin sekalian”

Ck… ck…. ck….

Tolong deh, kita ini hidup gak sendiri,, mungkin sesekali kita bisa beli di warung sebelah instead of those hyper n mini markets,,,, dengan tujuan menghidupkan ekonomi rakyat dan bukan hanya sekedar rasa iba,,

Jaringan mini market sudah sangat menggurita sampe pelosok-pelosok dan gak jarang dua atau lebih mini market saling berdekatan atau bahkan bersebelahan,, gak tau deh apakah pedagang kelontong masih kebagian pangsa pasar ato enggak. Bahkan hypermarket di Lebak Bulus, Jakarta Selatan dibangun saling berhadapan Giant and Carrefour,, and they both always full of attendance every weekend, especially at the beginning of the month.

Gua gak munafik, terkadang gua juga beli sesuatu di minimart. Gw akuin tempatnya nyaman, terang, bersih, berAC, lebih murah, barang2nya bagus, lengkap, menerima debit card pula. Wew,, tapi keberadaan serta jumlahnya sudah terlalu banyak dan masih bertambah lagi gw rasa,,

Mereka dapat menjual dengan harga murah karena mereka memotong beberapa mata rantai yang ada sebelum diterima konsumen,, memang kita akan mendapat harga jual akhir yang murah,hal inilah yang tidak semua orang dapat menjangkau akses seperti itu. Konsekuensi dari pemotongan mata rantai adalah hilangnya value added dalam masyarakat,, hal itu terjadi karena lemahnya regulasi pemerintah dan tidak adanya proteksi bagi usaha kecil,,

gak jarang gua lihat toko kelontong yang barangnya udah lama banget karena gak laku-laku, dan mereka masih majangin di etalase,, tau kenapa?? hanya agar tidak terlihat kosong,, bandingin dengan turnover barang di hyper/minimarket yang sangat tinggi,, bahkan supplier yang ingin memasukkan barangnya ke carrefour konon harus membayar sejumlah uang,,

At this rate, traditional market gonna extinct unless we and the government do something. Sebagai contoh, pasar tradisional di BSD udah dijadikan pasar modern yang dikenal bersih, tertib, tidak bau,dan lengkap. Itu aja saya rasa bukan inisiatif pemerintah, namun inisiatif pengembang. Pemberdayaan pasar tradisional seperti ini seharusnya diterapkan di daerah-daerah lain,,

Iklan

16 Komentar

Filed under sightseeing

16 responses to “Banyak banget sih Hypermarket dan Minimarket,,,

  1. Ade

    komentar pertama: anaknya si Ibu yani aja yg emang anehhh…

    berikutnya: memang betul…eh, pernah nyadar nggak ? kalo di mana-mana Giant-CArrefour selalu berdekatan, atau kalau nggak CArrefour ya sama Hypermart-nya Matahari…

    Di Malang udah mau ada Giant…
    pasti tinggal menunggu waktu Carrefour ada di sana

    devino:
    emang aneh si, tapi itu nyata si,,, gua juga heran ada yang anak kaya gitu,,

    benul sekali de,, mereka selalu deket2an,, yang paling nyata tuh indo-alfa,keduanya pasti deketan,,
    oya, satu lagi. perusahaan hypermart ini kebanyakan asing,,
    Giant = Malaysia
    Carrefour = Prancis
    jadi mereka menghisap uang kita untuk kemungkinan besar dibawa ke luar negeri,,
    kita sangat berharap investor asing untuk masuk, tetapi uang kita sendiri dialokasikan ke luar negeri

  2. ayyu

    co….ni bner kaico kan????
    aku ndak nyangka km concern jg sama hal2 bginian……….heuheu………………..
    mang bner tuwww…………..kapitalisme mang sudah membabi hutan!!!!kemaren ajah,,,,pas k carrefour,,,aku liat daun pisang sama tusukan lontong dijual disana!!!!!argh!!!!!
    kasian rakyat indonesia….T_T

    devino:
    iyah,, guah juga heran,, masak daun pisang juga dijual,, kasian orang-orang yang jual daun di pasar,,
    udah sehari-harinya dapet dikit, kena ginian pula,,
    pusing dehh,,,

  3. pokoknya pasar dan warung tradisional itu gak bakal ada matinye dah…
    pasti tetep hidup walaupun sekarat..
    hehe..

    devino:
    kalo sekarat mah udah gak hidup ge,,
    istilahnya hidup segan mati tak mau,,

  4. bener, budaya konsumtif sudah merasuk

  5. Virduuun (^0^)

    haloooo…
    ngom2 kapitalisme tu paan ya???
    Kapitalisme adalah suatu sistem ekonomi yang mengatur proses produksi dan pendistribusian barang dan jasa.

    ciri-ciri Kapitalisme:

    1.Sebagian besar sarana produksi dan distribusi dimiliki oleh individu.

    2.Barang dan jasa diperdagangkan di pasar bebas (free market) yang bersifat kompetitif.

    3.modal kapitali (baik uang maupun kekayaan lain) diinvestasikan ke dalam berbagai usaha untuk menghasilkan laba (profit)

    udah masuk kriteria blon ya??
    krn aku bukan pengamat hipermart, kerfur, or jayen dibangun.. so ak ngrasa kita dibuat sbg warga yang konsumtip. kita emg konsumtip, tp g sbgini parahnya lho… hhhmmmm… bnr jg lho, dpn jlnku ja da AlfaMart, jalan dikit udh ada toko kelontong, dikit lagi ada wartel ngrangkep toko… halah, persaingan kyk gini, sehat kagak ya???
    anyway, ini kan retail gedhe, setidaknya di Malang sndr harus udh dibatesin jumlahnya biar bnr2 TIDAK mematikan usaha kecil.. buat Walkot malang, ngrasa ga idenya tu emg bagus, tp ketika diterapkan, beliau kurang berpikiran JAUUUUUUUUUUH kedepan buat rakyatnya…
    dulu ada MALL masuk wilayah pendidikan, skarang wilayah pendidikan jadi tercemar gara2 MALL itu, Macet gara2 angkot pada parkir disana, macet gara2 banyak PKL pd jualan, Macet gara2 tiap malem minggu byk mobil bduyun2 masuk ampe parkir diluar.. [termasuk aku lho, doyaaaan bgt ke sana hohohhohohohohoho], parahnya kalo musim anak skolahan libur, BIS2 luar kota pada tumplek bleg di daerah situ.. blom lagi dampak dari Mall itu,Mall yang ada dipusat kota jadi sepiiiii~~~ ampe penjualnya banyak yg gulung tikar…ooh malangku, nasibmu malang niaaan…
    parkiran bawah tanah, MALL bawah tanah, skarang MALL deketnya STADION… ooohhh my GOOOOD

    nah, kalo kayak gini, sapa yang mau disalahkan donk?? [ya ga ada lah,non] pemimpin kita tu hrs bisa kendalikan nafsu [pengen dapet duit dari proyek besaaaaaaar], bayangin deh ya, kok bisa Mall di daerah pendidikan bisa dibangun?? kalo ijinnya dapet dari Walkot.. “ntar bapak dapet income yang besar dari proyek ini, asal bapak bebaskan tanah ini” nah lho…

    kita bicara bukan bahas masalah dan masalah, tapi diberi masalah dan bahas solusi..
    disini udh g ada mengkambinghitamkan orang laen, kesadaran diri itu penting, kita udah sama2 bisa berpikiran dewasa, ga usah diberitau kalo korupsi itu ga boleh, cuma kambing congek yang masih aja korupsi..
    ngomong doank mah enak ya, tapi pas prakteknya susah bgt lho.. kalo aku, sebisa mungkin beli di penjual lokal, aku tau bisnis hipermart ato retail lainnya bersaing dg harga murah ga jarang slalu ada KECURANGAN dengan harga, pembeli ngrasa ditipu, ga 1,2 org, tp ratusan..
    beli sayuran, ikan , ayam, ato lainnya tetep di pasar tawangmangu.. hohohohoho kita mana tau barang2 itu di hipermart segar alami, yang ada mah udah 2minggu tetep segar disiram aer ato di pake es.
    smoga kotaku ini dan Indonesiaku ini bisa dibangun dengan tangan2 bersih, rakyat udh capek ditipu trs, rakyat udah capek dampak pembangunan retail, rumah mreka yg harus diancurin, rakyat jg udah capek kalo musim ujan mreka harus brendem 3hari 3malam…

  6. bener no, pasar PD digusur2in atau dipersempit buat bangun mart2an itu, gmn indonesia mu ngumpulin duit kalo duitnya dibawain sama tamu2 asing yg sok memonopoli pasar indonesia dengan alasan slogan globalisasi n pasar bebas. Preeet…….

  7. evelyn pratiwi yusuf

    Aku juga benci terlalu banyak mini market di indonesia.
    COba kamu pergi ke pulau.
    Di desaku banyak banget yang namanya mini market!
    Jadi bukannya mall yang jadi tempat hiburan tapi mini market!
    BT aku ngeliatnya! 😦

  8. wekz… saya mah ndak suka belanja di kerpur. mahal! sebagai anak kos jogja paling enak itu belanja di mirota. feel nya sebagai anak kos dapet banget *apaan seh?!*

  9. susah juga sih…maksudku..emang dasar orang indonesianya ajah yg norak…
    bayangkan deh….dinegara2 eropa dan amerika… justru harga2 barang dipasar tradisional jauh lebih mahal dibanding di supermarket…
    aku sih kalo diindonesia..masih tetep seneng kepasar tradisional…biar becek juga…

  10. heheee… ampun deh Vin… coz gw tmasuk org yg lebih suka belanja di market-market ituh
    ya abis gimana, gw kan blanja nya 3bln skali. kl beli di warung sebelah banyakan kaga ada nya…
    itu ga ada, ini ga ada… hu males banget…

  11. @reza
    kalo itu menurut gua butuh riset lebih dalam,,
    budaya konsumtif bisa dibuktikan kalo semakin banyak orang gendut??? *ngawur mode on*

    @virdunn
    iya mbak iya mbak,, sabar nggih,,
    kalo di malang emang gituh. begitu ada tempat belanja baru, yang lama ditinggal,,

    @indra
    tapi emang kadang2 orang2 di pasar tu susah diaturnya si,,

    @evelyn
    masa hiburan ke minimart?? nongkrong di depannya gitu yah??

    @iphan
    mirota di dakal itu ya?? emang lebih mura lagi gitu?

    @icha
    yah gengsi orang indonesia kan tinggi 😛

    @novee
    iya gapapa si sebenere, cuman ya mbok jangan terlalu fanatik gituh,, dikit2 minimart,, sekali2 de ke warung sebelah 😀

  12. ya gini klo kita idup di jamannya kapitalis

  13. tobadream

    kadang pasar tradisional harganya lebih mahal dari supermarket, jadi relatif aja menilai pasar saat ini

  14. gimana ya..kalo ada supermarket yang justru ngajak kerja sama ama konsumennya…pedagang kelontong bisa belanja juga disini,asal dia udah jadi member dia dapat potongan 15% trus udah gitu bisa dijual dengan harga normal..artinya supermarket ini memberi keuntungan kesemua pihak,termasuk kekonsumennya sendiri..biar lebih jelas baca aja diblog saya.Makasih.

  15. @syafriadi
    yah,, gimana ya,, hukum rimba jadi berlaku syaf

    @tobadream
    emg si harga di pasar tradisional lebih mahal,, kenapa??karena di hypermarket dan mini market tu memotong beberapa mata rantai,,,

    jadi wajar aja jadi lebih murah

    @farid
    wah maaf,,, saya tidak tertarik dengan MLM,,
    makasih

  16. abdul

    Tuk all semua..

    memang semakin lama industri ritel / hypermarket seperti halnya carefourr,Giant Dan Hypermart semakin menjamur begitu cepatnya..

    tapi ada beberapa daerah yang belum ia sempat jamah..

    saya selama ini bekerja di Consultant untuk mini market dan super market dan banyak sekali dari seluruh rakyat indonesia yang ingin membuka usaha ritel modern…. ya tidak besar sih

    oleh karena itu sebenarnya yang kita butuhkan hanyalah peran serta dari pemerintah untuk dapat membantu warganya untuk memajukan daerahnya sendiri dengan sistem ritel mandiri n modern

    dalam konsep modern ini kita jangan tinggalkan kultur negara kita sendiri..

    arti katanya modern boleh modern tapi jangan kebablasan..

Mohon Tanggapannya :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s