Monthly Archives: November 2007

Banyak banget sih Hypermarket dan Minimarket,,,

Menjamurnya Hypermarket ( Carrefour, Giant,dll ) dan Mini Market (Alfamart, Indomart, dll) telah mengubah gaya hidup masyarakat menjadi lebih kapitalistik dan disadari atau tidak mematikan ekonomi rakyat kecil,,

Contoh kecil aja, Ibu Yani, rekan kantor gw punya anak cewek yang gak mau belanja kalo gak di Mart-mart ituh

“Des, beliin gula di sebelah donk. Gula kita abis ni,,”

“Ah mama, malu donk beli di warung sebelah. Entar deh kalo aku ke Alfamart tak beliin sekalian”

Ck… ck…. ck….

Tolong deh, kita ini hidup gak sendiri,, mungkin sesekali kita bisa beli di warung sebelah instead of those hyper n mini markets,,,, dengan tujuan menghidupkan ekonomi rakyat dan bukan hanya sekedar rasa iba,,

Jaringan mini market sudah sangat menggurita sampe pelosok-pelosok dan gak jarang dua atau lebih mini market saling berdekatan atau bahkan bersebelahan,, gak tau deh apakah pedagang kelontong masih kebagian pangsa pasar ato enggak. Bahkan hypermarket di Lebak Bulus, Jakarta Selatan dibangun saling berhadapan Giant and Carrefour,, and they both always full of attendance every weekend, especially at the beginning of the month.

Gua gak munafik, terkadang gua juga beli sesuatu di minimart. Gw akuin tempatnya nyaman, terang, bersih, berAC, lebih murah, barang2nya bagus, lengkap, menerima debit card pula. Wew,, tapi keberadaan serta jumlahnya sudah terlalu banyak dan masih bertambah lagi gw rasa,,

Mereka dapat menjual dengan harga murah karena mereka memotong beberapa mata rantai yang ada sebelum diterima konsumen,, memang kita akan mendapat harga jual akhir yang murah,hal inilah yang tidak semua orang dapat menjangkau akses seperti itu. Konsekuensi dari pemotongan mata rantai adalah hilangnya value added dalam masyarakat,, hal itu terjadi karena lemahnya regulasi pemerintah dan tidak adanya proteksi bagi usaha kecil,,

gak jarang gua lihat toko kelontong yang barangnya udah lama banget karena gak laku-laku, dan mereka masih majangin di etalase,, tau kenapa?? hanya agar tidak terlihat kosong,, bandingin dengan turnover barang di hyper/minimarket yang sangat tinggi,, bahkan supplier yang ingin memasukkan barangnya ke carrefour konon harus membayar sejumlah uang,,

At this rate, traditional market gonna extinct unless we and the government do something. Sebagai contoh, pasar tradisional di BSD udah dijadikan pasar modern yang dikenal bersih, tertib, tidak bau,dan lengkap. Itu aja saya rasa bukan inisiatif pemerintah, namun inisiatif pengembang. Pemberdayaan pasar tradisional seperti ini seharusnya diterapkan di daerah-daerah lain,,

Iklan

16 Komentar

Filed under sightseeing

Rain, where are you now??

Beberapa hari terakhir di bulan November ini Jakarta tambah panas aja, ujan yang lebet banget tiba-tiba berhenti dan gantian deh, panas yang gila-gilaan muncul tanpa ada tanda-tanda ujan mau turun. Hidup di jakarta emang susah, kalo panas banget pasti pengen ujan tapi kalo udah ujan,,

Kayak obrolan yang gue sering denger

Obrolan yang sama baek level supir bajaj sampe pegawe kantoranKalo hari lagi panas dan gak ujan:

“gila, panas banget hari ini. Ujannya gak turun-turun yah???”

“Iya bener Tong, panasnya gak lazim. Bisa meninggal ni kalo gini terus, kekurangan cairan”

“Ah, kalo elu mah kekurangan cairan bukan karena kepanasan. Tapi karena kebanyakan bermalam ama bini elo,,,”

“Sialan lo,,, emang gua kayak elu, homo“ (No Offense for the gay,, J)

Ato kalo lagi ujan deres banget :

Bresssss Blarrrrrrrrr!!! Ujan deres dengan petir sebagai bumbu,,,,,,,

“Aduh, gila ujan deres banget,,,,” (karena naek motor, maka langsung cari kolong flyover buat beteduh)

“Beteduh disana dulu ajah nyet!! Ujannya mule deres ni,,,”

“Pusing gua kalo ujan gini,,”

“Kenapa emangnya? jemuran lo basah semua?? Jemuran inih, kan bisa dicuci lagi,,”

“kagak o’on!! rumah gua bisa-bisa tenggelem ni,, jadi kepikiran gua”

Karena banyak orang berpikiran sama seperti di atas maka banyak juga motor yang beteduh di tengah jalan, maka jalanan pun jadi macet,,

Jadi kesimpulannya, enak mana ujan ama panas?? Kalo menurut gw tetep aja gak ada yang enak, tinggal cara kita ajah menyikapinya.

7 Komentar

Filed under piece of mind

Kabupaten Muba,, educate more

Waktu kemaren gua ke Book Fair di Senayan, ada satu stan yang menarik perhatian gw,, SPGnya cakep bo’!! ya selain alasan itu, gw heran ada stan kabupaten Muba diantara stan-stan buku,, ngapain coba suatu pemda buka stan di book fair??? akhirnya gw samperin dan gw disambut oleh Pak Yuza (kalo gak salah eja, gw lupa-lupa inget)

Ternyata yang bersangkutan menjelaskan kalo pemda MUBA diundang oleh panitia (which means it free,, maybe) sebagai salah satu daerah yang sukses melaksanakan wajib belajar dari TK sampe SMA,, yang paling bikin gw kagum adalah semenjak Bpk H. Alex Nordin naik tahun 2002, kebijakan-kebijakannya yang luar biasa adalah;

1. Pelaksanaan pendidikan TK sampe SMA negeri digratiskan semenjak tahun 2002 (bener2 gratis, sampe buku aja diberi)

2. Pelaksanaan pendidikan TK sampe SMA Swasta dan Madrasah digratiskan sejak 2006

3. Pembangunan Sekolah bertaraf internasional kerjasama dengan Cambridge, dengan fasilitas lengkap. Gratis juga (Wew, bandingin ma Jakarta.Sepupu gw masuk Kelas Int’l SMU 70 ajah 25juta per taon)

4. Pembangunan Politeknik dan Akper (Afiliasi dengan S’pore) standar int’l,, digratiskan mulai tahun 2007,, selain itu juga tersedia beasiswa penuh kepada anak2 Muba yang masuk ke PTN-PTN di luar daerah seperti ITB, UGM, atau UI. Setelah lulus mereka akan diperkerjakan di perusahaan2 minyak dan perkebunan2 yang ada di kabupaten Muba jika memang berminat ( Ini baru yang namanya CSR!! Pemerintah juga harus proaktif,, hal ini juga mencegah urbanisasi)

5. Asuransi Kesehatan gratis untuk semua penduduk MUBA, sejak tahun 2002. Yaitu dari Puskesmas Daerah, dapat dirujuk ke RSUD Sekayu (ibukota Muba), jika tidak mampu menangani dapat dirujuk ke RSU Palembang hingga RSCM Jakarta. Seluruhnya gratis!!!! It’s completely free!! Tanpa syarat berbelit kaya ataupun miskin.

6. Pembangunan Fasilitas olahraga yang komplit serta pembinaannya, ada kolam renang Int’l, Stable, Terjun Payung, dan masih banyak lagi. gak maen-maen tentang pembinaan pelatihnya juga diimpor dari luar negeri,,, wew J

7. Gw dapet pin, stiker, dan CD profil kabupaten,, hehehe

Kabupaten Muba diundang ke Book Fair dengan tujuan agar masyarakat mengetahui ada pemda yang melaksanakan program seperti ini,, dan diharapkan pemda-pemda daerah lain juga dapat mengapresiasi kemajuan serta akhirnya dapat mengikuti program yang dilaksanakan oleh kabupaten Muba,,

Memang kabupaten ini memang kaya akan minyak dan perkebunan sawit, sehingga banyak pemasukan daerah dari sektor tersebut. Tetapi kebijakan-kebijaka yang sangat populer tersebut tidak akan terwujud apabila tidak ada komitmen politik dan political will dari pemda tersebut,,

Akhirnya gw tanya, gimana kalo ada sodara gw mo sekolah disana,, ternyata 80% kuota sekolah diperuntukkan untuk penduduk asli dan sisanya untuk penduduk dari luar yang ingin bersekolah di Muba, dan itu dilakukan penyeleksian yang cukup ketat,,

Cukup fair menurut gw,,

Gw salut ma Pak Alex Noerdin,,

Untuk lebih lengkapnya visit www.muba.go.id

13 Komentar

Filed under piece of mind

Indocomtech and Indonesian Book Fair

Pagi ini (Sabtu, 17 November 2007, red) gw bangun kesiangan, secara gw tidur malem gara-gara maen FM,, begitu bangun jam9 gw telpon rumah mantan kos-kosan gw,, ada inisial D, P, n G (Mereka temen kuliah gue di Bintaro dulu)mereka katanya mo ngikut ke JCC katanya,,

Gua telpon “halo,, gimana nih, jadi gak ke JCC?kalo jadi gw kesana biar entar berangkat bareng,,”

Mereka “Iya lo kesini aja, ditungguin anak-anak ni,, tapi gak tau anak2 pada adem ayem aja”

“Iya tapi kalian pada jadi ke senayan kagak?gua niat mo kesana nih..”

“La iya lu kesini aja, ntar gampang bisa diatur. Tapi gak tau anak-anak berangkat apa kagak” (gampang2 dari hongkong,, gua pengen banget jalan. Semenjak kerja gw jadi menghargai banget hari Sabtu Minggu)

“Gua mo bareng om gw kesana, mumpung dia ke daerah sonoh.Jadi kesimpulannya kelen brangkat kagak??”

“Gak ada motor nih, kayaknya gak deh,, ni kita lagi maen Winning” (@#$%&!!! manja banget si harus pake motor segala,,)

“Oh, y udah bilang dong,, gak usah muter-muter bos. Kalo gini kan jelas gw gak usah kesana.”

Akhirnya gw berangkat sendirian berjalan kaki,, bagai David Carradine di serial Kung-Fu yang ditayangin jaman SD gw dulu,, Setelah melewati bis Patas C44 Ciledug Senen dan jalan kaki sejauh 1 kilo. Akhirnya nyampe juga,, ternyata di Senayan banyak acara juga selain pameran ada Seminar Lion Network (gw rasa ni seminar MLM) n Cartoon Network Bouncing ?????? (lupa gw terusannyah, ada wahana bwt anak2 gitu penuh dengan bouncing building )

Begitu gw nyampe di pameran, gw nyari stan Acer bwt nyari laptop inceran gw. Acer 4520,, tapi ternyata udah abis,, Damn!!!! Gw ditawarin seri 4715Z,, gw hampiiiiir aja deal, waktu mo bayar pake kartu debit ternyata dicharge 3% dari harga barang!!! Ya terang gw ogah, gw itung nominalnya sekitar 200rb.gw mo ambil uang di atm depan ternyata gak ada link gw,, yasud, brati emang blom diijinin punya laptop ma Tuhan YME. Padahal kalo beli saat itu gw dapet bonus Printer, All Risk Insurance, Cash Back up to 500ribu,,

Akhirnya gw ke Book Fair,, gw ke Mizan, Tempo (Gw ambil koran baru gratis J, yuhuuuu!!), Bukopin Syariah buka rekening (gw tergoda karena dapet boneka, payung,pensil lucu, reminder note, dll. Double Yuhuuuuu!!!), Kabupaten Musi Banyuasin (Keren banget daerahnya, gw perjelas di posting selanjutnya), Kompas Gramedia (Gw beli buku rangkuman kartun Beni & Mice, sumpah gokil bgt ni bedua), ma terakhir ke stan ISEAS (Institute of Southeast Asian Studies) well yang jaga tuh dua orang ibu2 paruh baya dateng langsung dari S’pore selama seminggu buat jaga stan ini doank. Yang atu tionghoa, yang atu melayu,, ngomongnya SingLish gitu,, gw dengan bahasa yang belepotan bicara ma mereka and u know what mereka lagi makan gorengan yang dibeli di kaki5 di luar dan mereka nawarin ke gw,, haha gak habis pikir aja, mereka masih doyan makanan gituan. Mereka juga cerita kalo abis belanja di tanah abang paginya,, “very cheap ya, compare to Singapore” ya iyalah bu’, tanah abang dibandingin ma S’pore,, orok juga dah tau kalo begituan mah,,,

Gw puas jalan2, ada enaknya juga kalo sendiri,, g ada saling tunggu, pergi kemana aja kita mo pergi,,

Btw ada 1 catatan yang gw lupa, SPG di Acer ma di Kabupaten Muba Cakep-cakep,, seger dah mata gw

2 Komentar

Filed under sightseeing

Pahlawan kemerdekaan kita,,

Waktu gw baca koran beberapa hari yang lalu, gw kaget banget,, ternyata Bung Tomo yang selama ini jadi Bapak Kebangkitan Bangsa belum ditetapkan sebagai pahlawan oleh negara dengan alasan yang sangat administratif,,

YAITU KARENA PEMDA JAWA TIMUR BELUM MENGAJUKAN PENGUSULAN KE PUSAT UNTUK PENETAPAN STATUS PAHLAWAN BUNG TOMO.

Sungguh terlalu (pinjem ya tong), negara yang besar adalah negara yang menghargai para pahlawannya,, ini cuma penetapan status aja dipersulit, apalagi penghargaan yang bersifat materi seperti jatah pensiun veteran dll?? Saya mengerti, di pemerintahan memang harus sesuai prosedur karena gw sendiri bergerak di roda pemerintahan. Tapi jangan keterlaluan gitulah,,

Masih banyak veteran-veteran perang yang masih hidup serba kekurangan, bahkan ada yang sampai menjual rumah untuk mengurus piagam “pahlawan”

Kita ini bangsa yang kurang berterima kasih. Apabila para pejuang tersebut tidak ada, mungkin saat ini kita belum merdeka,, dan mungkin apabila mereka tau kalo setelah berjuang mereka diperlakukan seperti itu, mereka akan berjuang seadanya. Tapi saya percaya mereka adalah pejuang yang tulus demi kemerdekaan kemajuan bangsa tanpa pamrih materiil,, tinggal kita dan pemerintah yang mengapresiasi seberapa besarkah penghargaan kita terhadap mereka

Apakah Bung Tomo seorang pahlawan?? Ya, dengan atau tanpa pengakuan dari pemerintah, dia adalah pahlawan sejati,, He’s already a hero when he fight the independence for us, and everybody does it

Kita tidak harus berjuang dengan tombak dan pistol untuk jadi seorang pahlawan,,

Kita tidak perlu pake celana dalam di luar dan jadi sekuat Superman,,Menurut gw, kita harus berlaku yang terbaik untuk bangsa dan negara.How??

6 Komentar

Filed under Uncategorized

Reunion

Hari Minggu tanggal 11 November kemaren gw ada reunian ma Mas-mas dan mbak-mbak dari Ikasmariagitma (Ikatan Alumni SMA Negeri Tiga Malang ) di Cilandak komplek KKO marinir,,

 

Sayang tahun ini panitianya kurang kompak, jadi penyusunan jadwal kegiatan dan rundown acarapun jadi mepet D-Day,,

 

Koordinasi acara juga kurang bagus, ditandai dengan mulainya acara yang tidak sesuai jadwal,, sehingga mengakibatkan ada beberapa agenda yang tidak terpenuhi. Dan ada acara kebakaran pula di tengah acara, gak tau deh acara ini bakalan bagaimana pertanggungjawabannya,, yah, semoga aja dananya ketutup n gak sampe tombok.

 

Diluar semua itu, acara ini asik juga dengan adanya kumpul-kumpul yang secara langsung merekatkan hubungan antar angkatan,, apalagi ada Mas Haryono (Pemberontak) yang kocak abissss,,

 

Selain itu hadir juga alumni yang pernah jadi menteri, yaitu Oetojo Oesman eks Menteri Kehakiman dan Jalaluddin Rahmat eks Menteri Kehutanan. Terlepas dari bagaimana kinerja mereka saat menjadi menteri, gw turut senang ada almamater saya yang jadi menteri,,

  

Kan tiap angkatan pada nyiapin atraksi sendiri-sendiri, kebetulan kita angkatan 2000an belum nyiapin,, akirnya Mansur angkatan 2003 SMS ke mas Haryono kalo gak siap maju,, dijawab ma dia ” Taek iki,, wis majuo ae gak popo”

 Hahaha,, tua-tua masih gebleg juga tu orang,

5 Komentar

Filed under Uncategorized

I’m not a risk taker

After all along, 20 and a half year of my life. I feel that i live a flat life. I’ve never been so happy nor sad. I dunno if it’s normal or not, but i think it proved that i’m a man who play safe,, i’m not a risk taker,, and people* said that that type of man was hardly to success  in  life.

Personality of a child affected by three circumstances, family, friends, and school. Family affected the most of our behaviour, how our family esp. Our parents create values of ethics and manners according to the tradition within us.

 

Based on fact above, i can conclude that my “not risk taker” chara come from my parents. My parents both are civil servant (PNS) who don’t live by risk everyday. Not so long anymore, i’ll become civil servant myself. Following their step. The same path i take, but i did it with my own way,,

Maybe the story will be different if my parents are businessmen, they will educate and train me as a businessmen. I know we can’t generalize that, but i see the sample within myself and i can’t deny it. A boy who had strong character will go on his own way with or without support from his family, i call him an idealist. He planned his future and sooner or later, he want to realize the plan.

We can’t blame the parents for our bad chara, coz i’m sure that they did the best to raise their child(ren), no one want their children to be a burglar, or some useleess role in the public.

There are several way to rome, we don’t have to follow our parents. We can make our own path, and it will be so satisfying if we can achieve it.

. (*people refers to the entrepeneur who write the business books)

4 Komentar

Filed under Uncategorized